Komentar Jahat Level Tak Biasa. No. 5 Bikin Syok!

October 25, 2020

Komentar jahat sebenarnya adalah komentar yang berisi hinaan, cemoohan atau ancaman kepada seseorang. Dengan perkembangan teknologi informasi seperti sekarang ini, lazim kita temui komentar jahat di dunia maya, terutama di media social. Etapi, Komentar jahat ga hanya milik netijah dunia maya. Di dunia nyata banyak orang sadar atau tidak sadar memberikan komentar jahat. Apa aja?



1. Komentar tentang kejomboloan

Pertanyaan "kapan nikah?" Bagi beberapa orang itu menakutkan dan membuat tertekan. Seakan-akan ga laku gitu. Padahal kita sebenarnya ga tau juga kan mungkin dia udah puluhan kali tukeran CV (data pribadi) buat taaruf tapi blm kesangkut jodoh. Daripada berkomentar tentang kejombloan dengan pertanyaan kapan nikah, lebih baik beri dia doa dan semangat. "InsyaAllah blm nyampe tahun depan sudah sah jadi istri orang." Gituloh 😊


2. Komentar tentang ketidakhamilan

Pertanyaan "kapan punya anak?" Atau "Si kakak kok ga punya-punya adek?" Atau "kok belum hamil juga? Emangnya di keluarga mbak terbiasa dapet anak susah ya?"

Cowok mungkin ga bakal ngerti ini, tapi buat perempuan, ini rasanya hati udah kaya disilet-silet. Luka tapi tak berdarah guys, pengin teriak tapi suaranya ketelan air mata. Kita ga tau, mungkin dia tiap malam udah berdoa memohon rizki anak kepada Sang Maha Pencipta. Hemat-hemat duit belanja sampe cuma makan 1x sehari biar bisa beli produk-produk buat promil. Daripada berkomentar seperti itu lebih baik berikan dia doa, "Bentar lagi gantian antum bakal nambah anak. InsyaAllah." Gituloh 😎


3. Komentarin outfit orang, padahal jarang ketemu

Ini mungkin hal receh ya dan kasusnya terjadi kalo udah banyak pengulangan. 1-2x komentarin outfit mungkin terdengar sebagai candaan. Lebih dari itu akan terdengar sebagai hinaan. Misalnya komentar, "Kok gamisnya pake itu-itu lagi? Suka banget ya warna merah? Ga punya warna lain tah?" Padahal ketemu juga ga tiap hari, beberapa bulan atau bahkan beberapa tahun sekali baru ketemu. Sayang pas ketemu lagi pake baju yang sama. Ga tau kan kalo hari-hari yang lain?? 😁

Ga usah rese dan iseng komentarin outfit orang kalo itu udah memenuhi hukum syara'. Noh, komentarin yang pada buka-buka aurat!


4. Komentarin masa lalu suami ke istrinya (atau sebaliknya)

Komentar begini juga akan terdengar sebagai "ketidakrelaan" dan “pelimpahan kesalahan” kalo diucapkan berulang-ulang. Misal temen suami ngomong ama kita, "Dulu suamimu sebelum nikah ama kamu, biasanya suka ngasih aku angpao duit sejuta pas Imlek. Sekarang udah ga pernah lagi."

“Halloo.. cowok kalo udah nikah, kewajibannya itu memberi nafkah pada istrinya. Situ kaya kekurangan duit aja nunggu angpao dari suami orang.” (Ini dialog dalam hati aja yah guys..)

Terdengar sebagai candaan kalo cuma 1-2x kan? Tapi kalo tiap kali ketemu kita, dia ngomong yang sama. Tiap kali bertemu orang lain dimana juga ada kita, hal itu diomongin lagi di depan orang lain. Maka itu akan menjadi "warning" bahwa seorang istri udah merebut sesuatu yang berharga yang biasa diberikan oleh suami di saat bahkan si istri belum kenal ama suaminya. Emang sih istri ga boleh baper, tapi kan bikin ilfeel.. krik.. krik..

Padahal namanya pemberian kan terserah orangnya. Kalo mau komplain, lakukanlah pada empunya, ga usah bawa-bawa orang lain sekalipun pasangannya. Daripada nyerocos begitu mending doakan aja orang lain lancar rejekinya. Gituloh 🤗


5. Komentar kompor

Ada temen baru nikah, apa yang harus dilakukan oleh seorang kawan? Tanpa liat dalil agama udah jelas ya kalo sepantasnya kita mendoakan agar mereka menjadi keluarga yang sakinah, mawaddah dan rahmah. Jangan berikan komentar kompor macam begini, “Selamat ya bro atas pernikahannya, semoga segera menyusul menikah lagi dengan istri selanjutnya..” dan komen itu diucapkan di depan pengantin wanita yang baru 2-3 hari sah dinikahi. Apa ga nyesek tuh??

Kalo komentar macam begini datang dari orang yang bukan praktisi poligami, fix berarti ia sebenarnya ingin poligami tapi tak mampu. Kalo komentar ini datang dari praktisi poligami, fix berarti dia ga mengerti betapa rapuhnya wanita. Repot nih kalo hal dasar kaya gini aja, cowok ga tahu.

Terus apa ga boleh ngomporin? Boleh aja. Itu bukan sesuatu yang dilarang agama, tapi kira-kira juga dong ngebacot beginian kok di depan bini yang baru dinikahi? Hadeuh eike berasa pengin gigit batako yang udah disemen tujuh hari tujuh malam saking keselnya. Rangga, KAMU JAHAT! #eh

.

.

Mungkin ya ini receh banget. Atau mungkin ada yg berpendapat bahwa yang merasa tersinggung/tertekan karena komentar-komentar di atas adalah orang yang baperan, ga bisa diajak becandaan. Tapi pernah ga sih kita berpikir terbalik, mungkin kata-kata kita yang memang menyakiti?? Bila kita berharap orang lain menerima kita sebagai orang yang suka bercanda, kenapa kita tidak bisa memahami bahwa ada orang-orang yang memiliki batas untuk candaan 😌

"Berkatalah yang baik atau diam." (HR. BUKHARI)

NB. kalo kita ketemu dengan orang yang suka melontarkan komentar jahat kaya gitu bakal gimana?? Tinggalin main hape aja, kata-katanya masukin telinga kanan, keluar telinga kiri, tapi bikin bekas di hati #Duh

Mungkin orang yang lagi komentar begitu, belum ngopi aja..

.

.

Jember, 25 Oktober 2020

Ditulis dadakan tapi ga dijual limaratusan

Sekian dan terima kasih..

You Might Also Like

36 comments

  1. Ya Allah ada yang yang ngomentasrin sampai masalah gamis? Wkwk. Jujur aku tipe yang jarang beli gamis malah hihi. Make yang masih bisa dipake aja. Betul banget jangan dengerin orang-orang begitu. Malah bikin pusing. Hidup dan waktu terlalu berharga mikirin orang gitu wkwk

    ReplyDelete
  2. Bener banget nih ini mah komentar jahat bin pedas bin nyelekit bin nyinyir semua 😅

    ReplyDelete
  3. Masya Allah, nomor 1 dan 2 itu bener-bener bikin elus dada. Kayaknya semua perempuan pernah menerima komentar demikian setidaknya sekali dalam hidupnya. Benar kat aorang, kita gak bisa ngontrol cocot alias mulut orang yang ngomongin kita, tapi kita bisa mengontrol respons kita terhadap mereka. Semoga kita senantiasa diberikan nikmat sabar oleh Allah SWT.

    ReplyDelete
  4. Duuh sering banget nih 3 komentar diatas aku alami, dulu belum punya pasangan, udah nikah belum hamil juga, eh semua dikomentarin yaa kadang aku diem aja biar ngga panjang hehe

    ReplyDelete
  5. Komentar provokasi itu yang sering banget terdengar. terlebih di kalangan temen deket.. entah maksudnya becanda atau apa itu :)

    ReplyDelete
  6. Intinya sih selama kit aga merugikan orang lain, cuek dan abaikan saja apapun nyinyiran orang pada kita. Saya sih memegang prinsip itu

    ReplyDelete
  7. Ya Allah ... Mbak, baca-baca semua komentar itu bikin hatiku teriris padahal bukan ditujukan kepada saya .... gimana yang merasakannya langsung ya ... hiks.

    ReplyDelete
  8. Sebenarnya kadang ucapan membuat orang lain tersinggung ya kak, ya walaupun cuma seperti candaan kalau berulang ulang kali ya gak boleh juga.
    Kalau aku sih tipe orang yang gak terlalu ambil pusing, yang penting gak terlalu merugikan.

    ReplyDelete
  9. Nyebelin banget tuh. Makanya aku juga jaga banget nih mulut, meski ke temen akrab banget heheh. Soalnya baper juga ditanyain,"kapan hamil?" Hiihhh sebel!

    ReplyDelete
  10. mantap nih sarannya, kalau ada yang komentar "jahat" gitu, mending cuekin dan ditinggal main hp aja.

    ReplyDelete
  11. Sering denger yang nomer satu sih. Kapan nikah, kok masih sendiri, kok betah ngejomblo. Yah, jauh di dalam hati juga ingin sih akhirnya menemukan the right one, tapi kalau sampe sekarang belum? Emang bener ya, Berkatalah yang baik atau diam

    ReplyDelete
  12. Hadewh...ribet juga ya makhluk sosial. omongan orang kadang ngaruh juga. Tapi kembali ke masing-masing sih. kalao kita perkuat karakter diri kita, omongan orang itu bisa dianggap lalu

    ReplyDelete
  13. Kadang suka kesal sih nerima komentar-komentar seperti ini, tapi belakangan diabaikan saja sih. Yang penting kitanya berusaha untuk tidak melakukan itu ke orang lain.

    ReplyDelete
  14. Bismillah. Mudah-mudahan kita semua diberi lisan dan hati yang baik. Aamin.

    ReplyDelete
  15. duhhh! kadang ya... kita sering mendengar ucapan ucapan itu keluar dengan lugas, mungkin ngga sadar kalau itu membuat hati terluka. Syukurlah aku diingatkan dengan tulisan ini

    ReplyDelete
  16. Ya ampun iniii related banget sama yang kualami akhir2 ini. Soal komentar2 netijen yang bikin bad dayy :( huhu. Izin share postingannya yaa kaaak

    ReplyDelete
  17. Yang nomor lima itu, kadang terjadi sebaliknya, Mbak. Manten yang nanya ke temen yang nyalamin dia di pelaminan, "Kamu kapan nikah? Nggak bosen jomblo terus?"

    Deziiiing.... Di hari yang harus berlimpah doa dan keberkahan baginya, justru digunakannya untuk menyakiti perasaan orang lain.

    ReplyDelete
  18. Memang ada beberapa orang yang gak bisa menahan omongan baik secara lisan atau tulisan. Padahal mendingan diam aja daripada menyakiti

    ReplyDelete
  19. Iya ngeri nih lidah memang tidak bertulang kadang asal ceplak aja nih orang ga berpikir perasaan orang lain gimana.. Tapi kadang ada yang memang tidak sengaja juga sih ya, yang belum tahu itu menyakitkan makanya tulisan seperti ini perlu nih.. hehe... Dan yg penting kita juga harus belajar utk tidak mudah baperan, ini yg susah tapi bisa lho dgn selalu mengedepankan positive thingking... :D

    ReplyDelete
  20. Komentar-komentar negatif tuh seringnya bikin orang mikir, terus down, baru deh terpuruk. Tapi ada juga yg dikomentari negative tetep bisa maju dan membuktikan komen itu ga benar

    ReplyDelete
  21. Ya walaupun komentar Kaya gitu alasan nya cuma becanda, ya bisa bisa menempatkan pada keadaan lah. Jangan semua orang dianggap bisa Nerima candaan itu

    ReplyDelete
  22. Heran emang ya sama orang yang suka banget komentar nyinyir keorang lain. Kaya gak punya kerjaan gitu ya.

    ReplyDelete
  23. Komentar semacam ini membuat beberapa orang jadi insecure ya. Meski rasanya saya tidak pernah melakukannya (ngapain coba) tapi saya tidak merasa itu sebagai komentar jahat sih. Hanya bentuk perhatian yang tidak diinginkan.
    Saya punya beberapa teman dekat yang belum menikah dan kalau ketemu ya ngobrol ngalor ngidul tentang aktivitas. Tapi ada memang, di suatu reuni SMA, 3 teman menyarankan teman duda untuk segera menikah lagi dan saya ngerasa nggak tepat.
    Jawaban saya kok ga konsisten banget ya. hahahaha

    ReplyDelete
  24. Komentar begitu bikin org down. Saya juga pernah ngalamin ditanya kapan nikah, eh.. habis nikahya yg ditanya kapan punya snak ? Kok gk hamil2? Bener2 ya mulut orang

    ReplyDelete
  25. Ini netijen julita gak ada kerjaan yang beraninya komenin jahat via sosmed aja, coba ketemu langsung pasti gak berani

    ReplyDelete
  26. ini sih jaat beud, tapi emang ada orang-orang yang masih berani berkomentar seperti ini secara langsung? Klo di sosmed sih paling pake akun palsu atau anonim

    ReplyDelete
  27. kadang kalo ada yang suka ngomgong begini, gemesin banget ya. kalo saya pribadi lebih suka bodo amat mba. capek kalo terus2an diinget. doain aja biar mereka dapat hidayah dan gak ribet sama urusan orang lagi. Aamiin.

    ReplyDelete
  28. memang perlu banget mikir dulu sebelum berbicara, kalo saya suka juga becanda tapi sma yang bisa diajak bencanda, kalo di luar itu gak lah..

    ReplyDelete
  29. Paling sering dapet komentar ttg hamil waktu belum punya anak. Kadang mikir dan heran, kok bs ya ada komen kaya gitu terutama dari sesama perempuan. Tp sisi baiknya aku jadi selalu mikir sblm komen dan nanya. Kira2 ucapanku bakal bikin orang sakit hati atau ngga.

    ReplyDelete
  30. Duh orang jaman sekarang mulutnya memang harus disekolahin nih yaa, ikutan kesel dan gemes deh bacanya, kepo aja sama hidup orang deh!

    ReplyDelete
  31. Sebel sih sama komentar bodoh dari netizen atau orang ngokong langsung. Kalau jahat banget, udah pasti langsung kumarahi balik.

    ReplyDelete
  32. Kompor kompor... kayak lagunya slank...
    Kompor meledug ��

    ReplyDelete
  33. aku benci semua komentar jahat diatas mbak, hemmmmmmmmmmmmm

    eh disekitar kita banyak bgt org julid, kadang niatnya becanda tapi jahat bgt becandanya

    ReplyDelete
  34. Sebeel emang sih sama komentar2 semacam itu, pernah aku sempat setres sama komentar "Kok belum hamil, kok belum nambah lagi?" Dikira bikin anak kek bikin donat.. mulut netizen minta disumpel kaos kaki.

    Lah, jadi emosi kan wwkwk. Thanks untuk pengingatnya ya mbak agar berkata baik atau diam.

    ReplyDelete
  35. Ini emosi artikelnya dapet banget. Jadi pingin ikut nampol online. Kalau salah satu sakit hati, artinya bukan bercanda lagi.

    ReplyDelete
  36. Gamis merah. Duh jadi teringat pertanyaan tentang gamis merah yg kupakai dari acara lamaran sampai anak mau SD. Memang gamis favorit sih, untung yg nanya temen deket. Kalau org yg tdk terlalu akrab mungkin bakalan canggung hehe

    ReplyDelete

Selamat datang! Berikan komentar yang nyaman dan semoga harimu menyenangkan :)